Laju harga minyak masih tersendat

FILE PHOTO: The Chevron Oil Refinery is seen in Cape Town, South Africa, June 30, 2016. REUTERS/Mike Hutchings/File Photo

PT Best Profit Futures Pekanbaru Minyak mentah menguat tipis di pasar Amerika Serikat pada Senin malam. Ketegangan geopolitik di Timur Tengah mendukung kenaikan. Namun, potensi peningkatan produksi di AS membatasi laju harga minyak.

Mengutip CNBC, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI)di Nymex-AS ditutup naik 2 sen ke level US$ 56,76 per barel. Meski demikian, di pasar elektronik Asia, harga minyak bergerak turun ke US$ 56,72 per barel pukul 07.25 WIB. Best Profit Pekanbaru

Penguatan harga minyak mendapat sokongan dari ketegangan yang berlangsung di Timur Tengah. Konflik memicu kekhawatiran gangguan pasokan. Seperti diketahui, Arab Saudi memberantas praktik korupsi yang dilakukan kalangan pangeran. Ini meningkatkan kekhawatiran tentang stabilitas politik di negara produsen minyak terbesar di kawasan ini.

Perhatian lainnya termasuk perang di Yaman dan meningkatnya ketegangan antara Arab Saudi dan Iran. Akhir pekan lalu, Bahrain mengatakan sebuah ledakan menyebabkan kebakaran pada pipa minyak utama disebabkan oleh sabotase pihak Iran.Namun, laju harga minyak terbatas karena adanya potensi kenaikan produksi di AS. PT Bestprofit Pekanbaru

Baker Hughes melaporkan produsen di AS menambah pengoperasian sembilan rig minyak menjadi 738 unit rig per pekan lalu. Ini peningkatan terbesar sejak Juni. Asal tahu saja, jumlah rig di AS turun pada Agustus hingga Oktober lalu. Penambahan rig ini mengindikasikan industri minyak AS merasa nyaman beroperasi pada harga minyak sekarang. Bestprofit Pekanbaru

Selama ini, harga minyak mendapat dukungan kuat dari pemangkasan produksi yang dilakukan OPEC dan Rusia. OPEC memperkirakan permintaan minyak pada 2018 akan lebih tinggi dan kesepakatan pemotongan produksi akan mengurangi kelebihan suplai minyak di pasar global.

Tingkat persediaan yang berada di atas rata-rata lima tahun telah turun lebih dari 50% pada 2017, dengan persediaan saat ini sekitar 160 juta barel,” kata konsultan Timera Energy seperti dilansir CNBC. Jika tren saat ini terus berlanjut, persediaan kemungkinan akan kembali ke rata-rata lima tahun pada periode tertentu di 2018,” katanya. Bpf Pekanbaru

1Pingbacks & Trackbacks on Laju harga minyak masih tersendat

Leave a Reply