Rupiah menanti data inflasi

Warga menunjukkan mata uang rupiah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) tahun emisi 2016 di lokasi penukaran uang di Blok M Square, Jakarta, Senin (19/12/2016). Bank Indonesia resmi meluncurkan uang NKRI tahun emisi 2016 dengan menampilkan 12 pahlawan nasional yakni 7 uang rupiah kertas dan dan 4 uang rupiah logam. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO

 

Bestprofit | Rupiah menanti data inflasi

 

Bestprofit – JAKARTA. Pergerakan rupiah hari ini, Kamis tidak terlalu melebar. Mengutip Bloomberg, mata uang Garuda di pasar spot ditutup melemah tipis 0,02% ke level Rp 13.316 per dollar AS. Vidi Yuliansyah, Analis Monex Investindo Futures menilai, sentimen global cukup mendominasi pergerakan rupiah. Terlebih, Inggris pun sudah mulai menyatakan keluar dari Uni Eropa.

Jadi rupiah relatif bergerak terbatas dengan range yang sempit sehingga ditutup flat pada hari ini,” ujarnya. Di lain sisi, para pelaku pasar masih wait and see terhadap kebijakan Trump yang justru memicu kekhawatiran. Pasalnya, pelaku pasar pesimistis Trump bisa merealisasikan apa yang dikampanyekannya.

Maklum, kebijakan Trump terkait reformasi kesehatan ditolak oleh Kongres. Hal itu sempat menekan dollar dan membuat rupiah menguat. “Tapi pejabat FOMC baru saja mengeluarkan komentar yang mendukung ekspektasi kenaikan suku bunga acuan. Itu sedikit bisa mengimbangi kekhawatiran pasar,” imbuhnya.

Pasalnya, pelaku pasar pesimistis Trump bisa merealisasikan apa yang dikampanyekannya. Tapi pejabat FOMC baru saja mengeluarkan komentar yang mendukung ekspektasi kenaikan suku bunga acuan. Itu sedikit bisa mengimbangi kekhawatiran pasar,” imbuhnya.

Vidi memprediksi, besok Jumat, rupiah akan bergerak terbatas di level Rp 13.295 – Rp 13.350. Rilis data inflasi pada pekan depan menentukan arah pergerakan rupiah. “Kalau data inflasi membaik atau di atas ekspektasi pasar, rupiah berpeluang menguat,” katanya.

Bestprofit

Comments are closed.