Harga emas menyentuh rekor terendah sejak Januari 2017

An employee stamps gold bars at the Prioksky Non-Ferrous Metals Plant in Kasimov, Russia February 14, 2017. Picture taken February 14, 2017. REUTERS/Sergei Karpukhin

PT BESTPROFIT Harga emas semakin suram di tahun ini. Selasa pukul 7.43 WIB, harga emas untuk pengiriman Desember 2018 di Commodity Exchange turun level terendah baru di US$ 1.216 per ons troi. Dalam sehari, harga emas turun 0,14%. Dalam sepekan, harga logam mulai ini tergerus 1,43%.

Harga emas ini pun menyentuh level terendah sejak awal Januari 2017. Nilai tukar dollar yang makin kuat menjadi salah satu penyebab pelemahan harga emas. Para trader menambah posisi short pada emas, dan posisi ini menyentuh rekor,” kata Ole Hansen dari Saxo Bank kepada Reuters. BEST PROFIT

Posisi short atas emas mencapai 41.087 kontrak. Ini adalah posisi short terbesar sejak tersedianya pencatatan perdagangan pada 2006 lalu. Posisi short biasanya diambil dengan harapan harga cenderung menurun. Harga emas ini masih turun meski sanksi Amerika Serikat (AS) atas Iran sudah di depan mata.

Pekan ini, AS akan menerapkan sanksi ekonomi. Pejabat senior pemerintahan AS mengatakan, langkah ini akan berdampak signifikan bagi ekonomi Iran. Sanksi ini termasuk transaksi logam mulia, surat berharga bank, baja, dan batubara. George Gero, managing director RBC Wealth Management mengatakan, warga IRan membeli emas untuk menopang mata uang. BESTPROFIT

Tapi permintaan ini tidak menutup penjualan emas di negara-negara barat karena suku bunga dan nilai tukar yang lebih tinggi di AS,” kata Gero. Investor pun lebih suka membeli dollar sebagai aset safe haven daripada emas di tengah panasnya perang dagang AS dan China.

Leave a Reply