Langkah rupiah dibayangi The Fed

Bestprofit-futures : JAKARTA. Nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) menguat tipis di akhir pekan. Kurs spot rupiah naik 0,07% ke level Rp 14.322 per dollar AS. Menurut kurs tengah Bank Indonesia, kurs rupiah menguat 0,1% terhadap USD.

Dua pegawai menghitung uang di Cash Centre Bank BNI, Jakarta, Rabu (8/7). Bank BNI menyiapkan uang tunai sebanyak Rp.60 triliun atau naik 10 persen dari tahun lalu guna memenuhi kebutuhan uang tunai nasabah untuk keperluan Lebaran. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/Koz/ama/15.

 

 

 

 

 

 

 

AS merilis data harga barang impor di Agustus turun 1,8%, lebih besar dari Juli yang turun 0,8%. “Turunnya harga barang impor menyulitkan AS mencapai target inflasi,” ujar Yulia Safrina, Research and Analyst Monex Investindo Futures.

Di dalam negeri, pasar masih mencerna paket kebijakan ekonomi pemerintah yang diumumkan pekan lalu. “Kebijakan ekonomi belum banyak membantu penguatan rupiah,” ujar Yulia. Trian Fathria, Research and Analyst Divisi Treasury Bank Negara Indonesia, mengatakan, rupiah rebound dengan memanfaatkan pelemahan mata uang dollar AS terhadap mata uang utama. Tapi, penguatan terbatas lantaran minimnya katalis positif dalam negeri.

Trian menghitung rupiah akan turun ke kisaran Rp 14.300–Rp 14.375 per dollar AS. Sedangkan Yulia memprediksi rupiah akan menguat ke kisaran Rp 14.270–Rp 14.380 per dollar AS. Wuwun Nafsiah Tapi, penguatan rupiah tidak disertai oleh pulihnya fundamental ekonomi dalam negeri.

 

Sumber : http://investasi.kontan.co.id/news/langkah-rupiah-dibayangi-the-fed

Comments are closed.