Pernyataan Yellen menyulut penguatan dollar AS

Inside The International Monetary Fund's Rethinking Macro Policy ConferenceBESTPROFIT PEKANBARU – Kurs dollar AS menguat terhadap mata uang utama lainnya pada Senin (Selasa pagi WIB), setelah Ketua Federal Reserve Janet Yellen mengisyaratkan bahwa kenaikan suku bunga mungkin terjadi tahun ini dan data ekonomi yang keluar dari negara itu secara keseluruhan positif.

Selama pidato di konferensi Fed San Francisco, Jumat, Yellen mengatakan kenaikan suku bunga The Fed “mungkin akan dibenarkan pada tahun ini” berkat peningkatan berkelanjutan kondisi ekonomi. Dia juga menekankan bahwa peningkatan inflasi besar bukanlah prasyarat untuk menaikkan suku bunga.

Greenback juga didukung oleh data ekonomi pada Senin. Indeks penjualan “pending home” AS, indikator ke depan berdasarkan penandatanganan kontrak, naik 3,1 % menjadi 106,9 pada Februari, tingkat tertinggi sejak Juni 2013, National Association of Realtors melaporkan.

Departemen Perdagangan AS mengatakan pada Senin bahwa pendapatan pribadi naik 0,4 % pada Februari dari bulan sebelumnya, mengalahkan konsensus pasar 0,3 %. Sementara itu, belanja konsumen, yang memberikan kontribusi lebih dari dua pertiga terhadap ekonomi AS, naik 11,8 miliar dollar AS, atau 0,1 %.

Indeks dollar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0,72 % di 97,991 pada akhir perdagangan.

Pada akhir perdagangan di New York, euro turun menjadi 1,0823 dollar dari 1,0899 dollar di sesi sebelumnya, dan pound Inggris turun menjadi 1,4815 dollar dari 1,4873 dollar. Dollar Australia turun ke 0,7652 dollar dari 0,7756 dollar.

Dollar AS dibeli 120,16 yen Jepang, lebih tinggi dari 119,10 yen padai sesi sebelumnya. Dollar AS naik tipis menjadi 0,9676 franc Swiss dari 0,9608 franc Swiss, dan naik ke 1,2684 dollar Kanada dari 1,2600 dollar Kanada.

Comments are closed.