Henan Putihrai kejar dana kelolaan Rp 5 triliun

Ilustrasi Reksadana di Jakarta. KONTAN/Muradi/2016/03/02

PT Bestprofit Futures | Henan Putihrai kejar dana kelolaan Rp 5 triliun

 

PT Bestprofit Futures Pekanbaru – JAKARTA. Manajer investasi semakin agresif mengejar pertumbuhan dana kelolaan. Salah satunya adalah PT Henan Putihrai Asset Management, yang optimistis bisa menggenggam dana kelolaan mencapai Rp 5 triliun hingga akhir tahun 2016.Nilai tersebut termasuk agresif, karena naik 61,29% dari realisasi tahun lalu yang tercatat Rp 3,1 triliun.

Vice President Henan Putihrai Asset Management Reza Fahmi Riawan mengatakan, perusahaan ini akan mencapai target dengan memperluas distribution channel retail. Langkah ini lantaran perusahaan memang menginginkan fokus menggarap pasar investor ritel. “Baik melalui online, cabang ataupun memperluas APERD (agen penjual efek reksadana.

Oleh sebab itu jangan heran, sejumlah reksadana kelolaan Henan Putihrai Asset Management, menerapkan minimal investasi yang tergolong mini. “Seperti HPAM Ultima Ekuitas 1, yang menetapkan minimal penempatan awal hanya Rp 1 juta. Jadi, kami sekarang go retail,” tambah Reza.

Asal tahu saja, produk reksadana tersebut berbasis saham. Produk tersebut memiliki kebijakan investasi leluasa memutar efek bersifat ekuitas 80%-100%, efek bersifat utang maksimal 20% dan sisanya ditempatkan pada instrumen pasar uang maksimal sebanyak 20%. Guna menggenjot imbal hasil lebih maksimal di produk berbasis saham, perusahaan memilih mengoleksi saham dalam sektor infrastruktur. Sektor ini dinilai sedang diatas angin, lantaran banyaknya mega proyek infrastruktur yang dijalankan pemerintah.

Berdasarkan data Infovesta Utama, produk ini membagikan imbal hasil (return) 22,64% dalam satu tahun terakhir per 10 Agustus 2016. “Kami ingin produk ini menjadi reksadana saham terbaik tahun depan. Begitu juga dengan produk kami lain, seperti HPAM Ultima Money Market yang bagus sepanjang tahun ini,” tegas Reza.

Menilik Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Henan Putihrai Asset Management, memiliki izin usaha sejak 14 Desember 2006. Mayoritas sahamnya atau sekitar 82% dimiliki Ferry Sudjono, dan PT Henan Putihrai Sekuritas memiliki 18%. Sementara itu, total dana kelolaan industri reksadana year to date (YTD) Juli 2016 naik 18,10% menjadi Rp 205,69 triliun, dari Rp 258,85 triliun pada akhir tahun 2015.

 

Sumber : http://investasi.kontan.co.id/news/henan-putihrai-kejar-dana-kelolaan-rp-5-triliun

Comments are closed.