Rupiah tersokong faktor eksternal

Sejumlah pegawai menata uang sebelum didistribusikan di Cash Centre Bank BNI, Jakarta, Rabu (8/7). Bank BNI menyiapkan uang tunai sebanyak Rp.60 triliun atau naik 10 persen dari tahun lalu guna memenuhi kebutuhan uang tunai nasabah untuk keperluan Lebaran. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/Koz/ama/15.

PT Bestprofit Futures | Rupiah tersokong faktor eksternal

 

Bestprofit-futures : JAKARTA – Pelemahan dollar AS memicu rupiah semakin bertenaga. Di pasar spot, nilai tukar rupiah terhadap dollar AS menguat 0,26% ke 13.136 dibanding sehari sebelumnya. Sementara kurs tengah Bank Indonesia (BI) menunjukkan, rupiah menguat 0,41% ke 13.150.

David Sumual, Ekonom Bank Central Asia, mengatakan, belum ada data signifikan yang mempengaruhi pergerakan rupiah. Penguatan rupiah masih karena faktor eksternal, yakni melemahnya dollar AS.

Penguatan dollar AS cenderung tertahan setelah inflasi AS bulan Maret berada di bawah proyeksi. Dari dalam negeri, investor asing masih menunjukkan kepercayaan, terbukti dengan terus masuknya aliran dana asing ke obligasi negara dalam lelang kemarin.

David melihat, rupiah masih sepi sentimen dari dalam negeri hingga pengumuman BI rate tanggal 21 April 2016. Analis PT Esandar Arthamas Berjangka Tonny Mariano melihat, rupiah cenderung stabil sejak The Fed mulai ragu menaikkan suku bunga.

Dollar AS tertekan dan mengangkat harga komoditas. Rupiah diuntungkan dari dua sisi, yakni koreksi USD dan penguatan harga komoditas. Tonny memprediksi, rupiah menguat di kisaran 13.100-13.160. David menebak rupiah menguat di 13.100-13.200.

Faisyal, Research and Analyst PT Monex Investindo Futures menuturkan, pelemahan valuasi rupiah diakibatkan oleh membaiknya data perekonomian Negeri Paman Sam. Data klaim pengangguran (unemployment claims) per 15 September 2016 yang dilansir Kamis mencapai 252.000 orang. Jumlah tersebut lebih baik ketimbang pencapaian pekan sebelumnya yang sebesar 260.000 orang.

Tekanan juga berasal dari aksi Bank Sentral AS (The Fed) yang menjanjikan bakal ada kenaikan suku bunga dalam jangka pendek. Namun, koreksi bersifat terbatas karena masih ada katalis positif yang membalut rupiah. “Pasar mulai euforia dengan perkembangan kebijakan tax amnesty,” tuturnya.

 

Sumber :http://investasi.kontan.co.id/news/rupiah-tersokong-faktor-eksternal-1

Comments are closed.