Posts Tagged ‘PT Best Profit’

Faktor Global Masih akan Tekan Rupiah sampai Akhir Tahun

PT.Bestprofit – Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) diprediksi akan terus melemah hingga akhir tahun. Meski demikian, nilai tukar rupiah diperkirakan tetap akan terjaga di posisi 14.500 per dolar AS.

“Untuk tekanan rupiah saya rasa ini hanya bersifat sementara saja. Nilai tukar kemungkinan masih bisa bertahan ke level Rp 14.500 sampai akhir tahun,” ucap Managing Director Jagartha Advisors, FX Iwan , Selasa (11/12/2018).

Tak hanya itu, melihat indikasi perang dagang yang kembali memanas, Iwan bahkan memprediksi The Fed bakal naikkan suku bunga acuanya pada bulan ini. Namun, kata dia, kenaikan suku bunga acuan The Fed itu akan sesuai dengan prediksi pasar.

“The Fed kemungkinan di bulan ini masih tetap naik, tapi mostly sudah price in di market, untuk tahun depan yang agak berubah, karena sebagian besar ekspektasinya kenaikannya akan lebih terbatas,” paparnya.

Senada, Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Piter Abdullah menilai, pelemahan rupiah yang terjadi tidak akan menembus ke level 15.000 per dolar AS. Menurutnya, rupiah bakal terjaga di rentang 14.600 per dolar AS hingga 14.900 per dolar AS.

“Penangkapan pejabat Huawei membuat isu perang dagang naik kembali. Ketidakpastian ini berakibat negatif terhadap rupiah. Namun rupiah masih bisa bertahan di bawah 15.000 per dolar AS,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Grup Asesmen Ekonomi Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter BI Firman Mochtar mengungkapkan, untuk tahun 2019, pergerakan rupiah akan sangat bergantung pada neraca pembayaran RI. BI akan terus berupaya untuk menjaga kepercayaan pasar.

“Terkait kurs rupiah di 2019, tentu akan ada hubunganya bagaimana pandangan kita terhadap prospek neraca pembayaran kedepan. Neraca pembayaran kedepan khususnya defisit transaksi berjalan atau current account deficit (CAD) kami perkirakan akan lebih baik, yakni turun 2,5 persen dari pertumbuhan ekonomi,” pungkas dia.

Selain itu, menurutnya, portfolio investasi juga berpengaruh khusus untuk mendorong pergerakan mata uang rupiah menguat lagi.

“Kedua, bagaimana outlook kita terhadap financial account kedepan. Ini termasuk didalamnya yaitu Foreign Direct Investment (FDI) atau portfolio investment dan Investasi lainnya,” ujarnya.

Ia pun menegaskan, BI akan terus berupaya menciptakan stabilitas rupiah ditengah berbagai sentimen eksternal yang menahan gerak rupiah.

“BI tidak ada target khusus terhadap level nilai tukar, namun BI akan ada di pasar terus, untuk pastikan volatile rupiah tetap terjaga dan menjaga confident pelaku ekonomi,” tandasnya.

Saham Adaro dan Bukit Asam akan Tertopang Kenaikan Permintaan

Saham Adaro dan Bukit Asam akan Tertopang Kenaikan Permintaan

PT.Bestprofit — Kenaikan permintaan batu bara yang biasanya terjadi setiap akhir tahun seiring dengan datangnya musim dingin di sejumlah negara beriklim subtropis akan mendorong penjualan emiten emas hitam tersebut. Kenaikan permintaan tersebut jelas menjadi keuntungan bagi keuangan perusahaan di sektor komoditas tersebut.

Sejumlah analis menyarankan pelaku pasar untuk tak ketinggalan memanfaatkan momentum ini demi meraih cuan dengan membeli saham berbasis batu bara.

Analis Phintraco Sekuritas Valdy Kurniawan mengungkapkan dua saham berbasis batu bara yang berpotensi menguat pekan ini, antara lain; PT Bukit Asam Tbk (PTBA) dan PT Adaro Energy Tbk (ADRO). Pergerakan kedua saham ini memang terpantau tak terlalu positif pada pekan lalu.

Pada Jumat (7/12), saham Adaro Energy ditutup hanya menguat tipis 0,39 persen atau lima poin ke level Rp1.300 per saham. Sementara, saham Bukit Asam melorot sampai 2,21 persen atau 90 poin menjadi Rp3.990 per saham.

“Sektor pertambangan memang ada potensi bangkit (rebound) pekan ini, mencermati hasil pertemuan OPEC, di samping juga kenaikan permintaan memasuki musim dingin,” papar Valdy kepada CNNIndonesia.com, Senin (10/12).

Dari sisi laporan keuangan, kinerja keuangan Adaro Energy terlihat tak sebaik Bukit Asam pada kuartal III 2018 kemarin. Sebab, laba bersih Adaro Energy lebih rendah 16,04 persen menjadi US$312,7 juta dibandingkan dengan kuartal III 2017 yang sebesar US$372,45 juta.

Sementara itu, Bukit Asam membukukan kenaikan pendapatan dan laba bersih sepanjang sembilan bulan pertama tahun ini. Jumlah pendapatan perusahaan naik 20,7 persen menjadi Rp16,03 triliun dan laba bersihnya tumbuh 49,61 persen menjadi Rp3,92 triliun.

Kendati batu bara masuk dalam daftar rekomendasi saham pekan ini, Valdy menerangkan peningkatan permintaan batu bara akhir tahun ini berpotensi tak setinggi tahun-tahun sebelumnya. Pasalnya China, sebagai negara yang penyerap batu bara terbesar di dunia sudah mulai mengurangi penggunaan komoditas itu.

“Jadi pengaruhnya mungkin tidak signifikan, negara-negara maju juga mulai menggunakan energi alternatif,” ujar Valdy.

Analis BNI Sekuritas William Siregar juga menyebut nominal permintaan batu bara pada musim dingin kali ini akan lebih rendah dari tahun sebelumnya. Hanya saja, kenaikan permintaan batu bara pada Desember dari bulan sebelumnya tetap akan mengerek harga saham batu bara dalam jangka pendek dan menengah.

“Karena walaupun China sudah mulai beralih dari batu bara ke gas alam, tapi kan infrastruktur di negara itu juga belum selesai jadi tetap ada permintaan,” ujar William.

Terkait harga batu bara yang kini berada di bawah US$100 per metrik ton, William menyebut kenaikan permintaan komoditas batu bara pada akhir tahun ini otomatis berpengaruh positif pada harga batu bara ke depannya.

“Permintaan batu bara sejalan dengan harga, kalau pemintaan naik maka harga batu bara juga begitu. Potensinya mungkin bisa di atas US$100 per metrik ton,” papar William.

Mengutip data Kementerian Energi dan Sumber Daya Manusia (ESDM), harga acuan batu bara (HBA) per Desember 2018 berada di level US$92,51 per ton. Angka itu turun 5,5 persen dari bulan sebelumnya yang sebesar US$97,9 per ton.

Di sisi lain, Analis BCA Sekuritas Achmad Yaki berpendapat potensi kenaikan permintaan batu bara tak hanya berasal dari negara subtropis, melainkan juga domestik. Salah satunya berasal dari kerja sama PT Pertamina (Persero) dan Bukit Asam dalam proyek gasifikasi batu bara.

“Terobosan gasifikasi batu bara antara Bukit Asam dan Pertamina diharapkan mampu meningkatkan permintaan domestik selain untuk penyediaan pembangkit listrik,” tutur Achmad.

Ilustrasi

 

Saham Konstruksi Berpotensi Hijau

Selain saham batu bara, pelaku pasar juga bisa membeli saham emiten Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak di sektor konstruksi. Sama seperti batu bara, emiten di sektor konstruksi juga memiliki sentimen positif setiap akhir tahun.

“Untuk akhir tahun sektor konstruksi bagus karena ada pembayaran proyek dari pemerintah, itu biasanya memang terjadi kalau akhir tahun,” ucap William.

Pembayaran proyek dari pemerintah dan pihak lainnya, kata William, tentu akan memperbaiki arus kas emiten konstruksi yang mayoritas masih minus saat ini. Jika arus kas berbalik positif, maka perusahaan akan lebih leluasa menggunakan keuangan perusahaan dalam mengerjakan proyek.

“Sentimen ini bagus untuk pasar,” sambung William.

William merekomendasikan saham PT Waskita Karya Tbk (WSKT). Menurutnya, saham Waskita terbilang masih murah dibandingkan dengan emiten konstruksi lainnya.

Data RTI Infokom menunjukkan price earning ratio (PER) Waskita Karya saat ini sebesar 5,04 kali. Umumnya, PER dapat menjadi salah satu patokan pelaku pasar untuk menentukan harga wajar saham suatu emiten.

Sementara, Valdy meramalkan saham PT Wijaya Karya Tbk (WIKA), PT Adhi Karya Tbk (ADHI), dan PT Pembangunan Perumahan Tbk (PTPP) meningkat pekan ini. Seluruh saham itu akan terkena sentimen positif dari pengerjaan sisa proyek yang dibangun pada akhir tahun.

“Umumnya sektor konstruksi dipengaruhi dari proyek-proyek baru yang digenjot pada akhir tahun,” tutur Valdy.

Harga saham emiten konstruksi terlihat mulai bergerak signifikan pada akhir pekan lalu. Pada Jumat kemarin saja, harga saham Waskita Karya melonjak 6,96 persen, saham Wijaya Karya naik 5,3 persen, saham PTPP naik 3,48 persen, dan saham Adhi Karya naik 5,52 persen.

 

Harga Minyak Dunia Anjlok Nyaris 3 Persen

Harga Minyak Dunia Anjlok Nyaris 3 PersenIlustrasi minyak dunia. (REUTERS/Stringer).

PT.Bestprofit — Harga minyak mentah dunia merosot hampir tiga persen pada perdagangan Kamis (6/12), waktu Amerika Serikat (AS). Pelemahan terjadi setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya mengakhiri pertemuan tanpa mengumumkan kesepakatan pemangkasan produksi.

Dilansir dari Reuters, Jumat (7/12), harga minyak mentah berjangka Brent melorot US$1,5 atau 2,4 persen menjadi US$60,06 per barel setelah sempat tertekan ke level US$58,36 per barel.

Pelemahan juga terjadi pada harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) sebesar US$1,4 atau 2,7 persen menjadi US$51,49 per barel. Selama sesi perdagangan berlangsung, harga WTI sempat merosot ke level US$50,08 per barel.

Kedua harga minyak acuan global tersebut telah anjlok lebih dari 25 persen sejauh ini pada kuartal IV.

Kemarin, negara anggota OPEC bertemu di Wina, Austria, untuk memutuskan kebijakan pemangkasan produksi. Pertemuan itu dihadiri oleh perwakilan negara-negara sekutunya termasuk RUsia, Oman, dan Kazakhstan.

Secara tentatif, OPEC menyetujui rencana pemangkasan produksi tersebut. Namun, kartel tersebut masih menunggu komitmen dari Rusia untuk memutuskan besaran pemangkasan produksi.

Menteri Energi Rusia Alexander Noval meninggalkan Wina lebih awal untuk berbicara dengan Presiden Vladimir Putin di Saint Petersburg, Rusia. Jumat ini, ia kembali ke ibu kota Austria untuk melanjutkan pembicaraan dengan anggota OPEC dan negara sekutu lainnya.

Menteri Energi Arab Saudi Khalid al-Falih menyatakan OPEC membutuhkan Rusia untuk bekerja sama.Ia juga mengatakan keputusan terkait pemangkasan produksi kemungkinan baru akan diumumkan pada Jumat malam.

“Jika setiap negara tidak ingin bergabung dan berkontribusi secara adil, kami akan menunggu sampai mereka menginginkannya,” kata al-Falih.

Pemerhati pasar berekpektasi pemangkasan produksi akan berkisar satu juta hingga 1,4 juta bph. Pertemuan OPEC dan non-OPEC dijadwalkan akan berlangsung pada Jumat pukul 11.00 GMT.

“Seluruh mata tertuju pada deklarasi bersama OPEC+ dan pemangkasan produksi gabungan setidaknya satu juta barel per hari akan diperlukan agar bisa berarti untuk pemulihan harga minyak,” ujar Analis Energi Senior Interfax Energy Abhishek Kumar di London seperti yang dikutip dari Reuters.

Di sisi lain, harga mendapatkan topangan setelah data persediaan minyak mentah AS merosot pekan lalu. Penurunan tersebut merupakan yang pertama sejak September.

Berdasarkan data Badan Administrasi Informasi Energi AS (EIA), stok minyak mentah AS telah terkerek selama 10 pekan berturut-turut seiring kenaikan produksi AS yang mencapai 11,7 juta bph.

Namun, pada pekan lalu, AS menjadi eksportir bersih minyak mentah dan produk kilang untuk pertama kalinya sejak 1973 dengan ekspor bersih mencapai 210 ribu bersih. Adapun besaran ekspor minyak mentah dan produk kilang melonjak menjadi 3,2 juta bph.

Harga minyak mentah telah keok hampir sepertiga sejak Oktober lalu. Sebagian penurunan disebabkan oleh kekhawatiran membanjirnya pasokan akibat kenaikan produksi di AS, Arab Saudi, dan Rusia. Ketiga negara itu diketahui sebagai produsen minyak terbesar di dunia.

Sementara, produksi minyak OPEC telah menanjak sebesar 4,1 persen sejak pertengahan tahun ini menjadi 33,31 juta bph.


Dalam laporan proyeksi globalnya, Barclays menilai investor perlu menurunkan ekspektasinya ke depan. Barclays juga menilai tahun depan akan menjadi tahun di mana tingkat pengembalian akan merosot tetapi volatilitas meningkat.

Barclays memprediksi pertumbuhan ekonomi global bakal melambat selama beberapa kuartal ke depan meski tidak ada perekonomian utama dunia yang mendekati resesi.

Wakil Kepala Bidang Perminyakan Makro Wood Mackenzi Ann-Louis Hittle memproyeksi rata-rata pertumbuhan permintaan minyak global akan berkisar 1,1 juta bph pada 2018 dan 2019.

“(Pertumbuhan permintaan) ini melawan pertumbuhan produksi negara non-OPEC yang pesat. Kekuatan produksi non-OPEC menciptakan tekanan kepada OPEC untuk memangkas produksi pada 2019 dari levelnya baru-baru ini,” tandas Hittle.sumber:Cnnindonesia.com

1 2 3 115