Posts Tagged ‘Strategi pengembangan’

Pekerja Pilih Utang Kartu Kredit Dibanding Tabungan Pensiun

Diverse business group meetingSebagian besar pekerja biasanya menabung untuk mempersiapkan pensiun. Mereka melakukan perhitungan sederhana dan cenderung mengabaikan tingginya utang konsumsi yang mereka miliki.

Padahal, utang kartu kredit dan kredit pemilikan rumah (KPR) yang harus dibayar secara signifikan telah mengurangi kemampuan mereka untuk menabung setiap bulannya.

Dikutip pada laman Business Insider, Darla Mercado pada publikasi investment news, mengatakan, besarnya pertumbuhan utang pekerja lebih cepat dibandingkan penambahan tabungan pensiun.

HelloWallet dalam analisisnya memaparkan, pada 2010, peserta yang aktif berkontribusi untuk tabungan pensiun sekitar US$9,2 miliar, dengan jumlah utang yang dimiliki US$4,2 miliar.

Pada 2010 hingga 2011 berkembang bahwa 64 persen dari pekerja yang aktif menyisihkan tabungan pensiun setiap bulan, memiliki penambahan utang yang lebih cepat dibandingkan peningkatan tabungan pensiun mereka.

Angka tersebut naik 46 persen dari pekerja yang aktif menabung untuk persiapan pensiunnya, yang harus kehilangan tanah mereka antara 2006 dan 2007.

Manajemen utang biasanya diserahkan kepada para pekerja sendiri, sedangkan pengusaha tidak dapat ikut campur membantu karyawan mengendalikan utang mereka. Padahal, stres keuangan memiliki konsekuensi negatif terhadap prestasi kerja pekerja.

4 Alasan Konsumen Tak Membeli

produk-israel1.Produk tidak sesuai standart

Konsumen memiliki standar terhadap produk yang akan dibeli, dan Anda tidak bisa ikut campur dalam menentukan standar tersebut. Biasanya, kriteria umum yang menentukan standar konsumen adalah harga, kualitas, serta bentuk.

2.Produk mudah di buat / ditiru

Konsumen biasanya tidak akan tertarik dengan produk yang menurut mereka mudah dibuat sendiri. Jika produk Anda masuk dalam kriteria ini, sebaiknya cari strategi lain untuk mempromosikannya.

3.Tidak ada penawaran spesial / Diskon

Anda pasti tahu jika ada konsumen yang berpredikat pemburu diskon. Konsumen tipe ini biasanya akan membeli produk apapun yang dilabeli “diskon”. Penawaran harga murah memang selalu memikat. Kenapa Anda tidak coba memberi diskon untuk produk Anda?

4.Produk tidak menarik dan tak terdapat nilai jual

Istilah “Don’t Judge a Book by Its Cover” benar adanya. Namun seringkali tidak berlaku dalam bisnis. Tak bisa dipungkiri bahwa cinta pada pandangan pertama konsumen terhadap produk dagang adalah dari kemasan yang ia lihat saat pertama kali. Jika produk Anda dikemas menarik dan calon konsumen tertarik menyentuh atau merasakannya, maka Anda tinggal selangkah lagi membuat konsumen itu mengeluarkan uangnya demi produk Anda

SKK Migas Dukung Rencana Pertamina Impor Gas dari AS

imagesJakarta -Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) menilai rencana PT Pertamina (Persero) akan mengimpor gas alam cair (LNG) dari Amerika Serikat (AS) suatu langkah tepat. Gas impor dari bisa dimanfaatkan untuk domestik hingga diekspor kembali.

“Pertamina impor LNG dari Amerika Sekitar pada 2018? itu langkah tepat sekali, itu langkah pintar, pintar berbisnis Pertamina-nya,” ungkap Deputi Pengendalian Komersial Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Widhyawan Prawiraatmadja, ditemui di City Plaza, Jakarta, Rabu (7/5/2014).

Widhyawan mengungkapkan, Indonesia memang banyak memiliki produksi gas bumi, bahkan masih menjadi salah satu negara eksportir gas terbesar di dunia. Namun karena kebutuhan gas bumi dalam negeri semakin meningkat, pemerintah mempunyai kebijakan untuk mengurangi ekspor gas. Artinya langkah impor gas sebagai bagian mengamankan pasar gas yang selama ini dipegang oleh Pertamina.

“Sementara Pertamina punya pasar, punya pembeli gas di luar negeri seperti Jepang, Korea Selatan dan lainnya, agar masih bisa pasok dan tidak kehilangan bisnisnya di negara tersebut karena gas dari dalam negeri dikurangi, dia ambil dari negara lain, itu pintar,” ucapnya.

Pada saat Pertamina merealisasikan impor gas pada 2018, harga gas di AS sedang berlimpah sehingga dijual murah. Dengan harga murah itu, Pertamina memungkinkan menjual kembali untuk ekspor ke pembeli-pembeli Pertamina.

“Gas-nya itu kan bisa dibawa ke dalam negeri atau bisa dia jual ke luar negeri,” tambahnya.

Seperti dikatakan Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina Hanung Budya, Pertamina sudah melakukan kontrak pembelian LNG dari Amerika Serikat sebanyak 800.000 meterik kubik per tahun. Impor LNG tersebut akan dimulai pada 2018 dan untuk kontrak tahap awal selama 10 tahun.

Untuk mendukung impor LNG, Pertamina membutuhkan kapal pengangkut LNG ukuran raksasa. Saat ini BUMN energi itu sedang mempersiapkan untuk memesan 2 kapal LNG.

“Kita akan melakukan pengadaan kapal pengangkut LNG, kapasitasnya memang belum ditentukan, kemungkinan 140.000-170.000 meter kubik, kapal kelas very large,” kata Hanung.