Wall Street Turun Tertekan Apple & Microsoft

Bestprofit-futures : New York–Wall Street berakhir lebih rendah, setelah dua saham titan teknologi Apple anjlok 4,3 persen dan Microsoft jatuh 3,7 persen karena labanya mengecewakan, menekan pasar yang lebih luas. Dow Jones Industrial Average turun 68,25 poin (0,38 persen) menjadi ditutup pada 17.851,04.

ekspor jpng

 

 

 

 

Indeks berbasis luas S&P 500 turun 5,06 poin (0,24 persen) menjadi berakhir di 2.114,15, sedangkan indeks komposit teknologi Nasdaq merosot 36,35 poin (0,70 persen) menjadi 5.171,77. Apple melaporkan bahwa laba bersihnya untuk kuartal yang berakhir 27 Juni melonjak 38 persen menjadi 10,7 miliar dolar AS. Tetapi para pedagang fokus pada perkiraan pendapatan yang sedikit di bawah harapan dan komentar dari beberapa analis bahwa 47,5 juta iPhone yang terjual gagal memenuhi harapan.

Deutsche Bank mengatakan reaksi pasar terhadap hasil Apple menunjukkan “semakin sulit untuk mengalahkan ‘bulls’.” Microsoft melaporkan kerugian 3,19 miliar dolar AS akibat pengurangan nilai (write-down) besar pada bisnis telepon pintar (smartphone) yang diakuisisi dari Nokia dan biaya restrukturisasi yang mencapai hampir satu miliar dolar AS.

Anggota Dow Caterpillar turun 3,2 persen setelah perusahaan melaporkan penjualan peralatan lebih rendah di sebagian besar bisnisnya pada kuartal kedua. Raksasa industri ini akan mengeluarkan laporan laba penuh pada Kamis. Baker Hughes turun 3,9 persen karena Bloomberg News melaporkan bahwa penjualannya 34,6 miliar dolar AS kepada Halliburton bisa terganjal karena alasan antitrust. Saham Halliburton turun 0,8 persen.

Perusahaan jasa minyak lainnya juga turun karena harga minyak mentah AS ditutup di bawah 50 dolar AS per barel untuk pertama kalinya sejak 2 April. Weatherford International kehilangan 3,9 persen, Nabors Industries turun 2,5 persen dan Cameron International jatuh 5,0 persen. Sementara, saham perbankan naik, termasuk anggota Dow JPMorgan Chase bertambah 1,4 persen dan Bank of America serta Citigroup keduanya menguat 2,1 persen.

Yahoo turun 1,2 persen setelah melaporkan kerugian 22 juta dolar AS dalam kuartal kedua, setelah kepala eksekutifnya Marissa Mayer memperingatkan laba perusahaan bisa tertekan di kuartal mendatang karena investasi besar dalam produk-produk baru. Raksasa kedirgantaraan Boeing naik 1,0 persen setelah laba kuartal keduanya diterjemahkan ke dalam 1,62 dolar AS per saham, 25 sen di atas ekspektasi para analis.

Perusahaan lain untuk melaporkan laba, termasuk Chipotle Mexican Grill sahamnya naik 7,8 persen, anggota Dow Coca-Cola turun 0,7 persen), GoPro turun 0,6 persen, Illumina jatuh 8,4 Persen, dan Whirlpool merosot 7,3 persen. Harga obligasi naik. Imbal hasil pada obligasi pemerintah AS berjangka 10-tahun turun menjadi 2,33 persen dari 2,34 persen pada Selasa, sementara pada obligasi 30-tahun turun menjadi 3,04 persen dari 3,08 persen. Harga dan imbal hasil obligasi bergerak berlawanan arah.

 

Sumber : http://pasarmodal.inilah.com/read/detail/2223886/wall-street-turun-tertekan-apple-microsoft

Comments are closed.